Penyebab, Ciri-ciri dan Cara Mengatasi Phobia Sosial (Social Anxiety Disorder)


Sebelumnya saya menjelaskan tentang Apa Itu Phobia Sosial atau Social Anxiety Disorder (SAD) ?. Untuk tulisan kali ini, saya akan lebih menjelaskan tentang penyebab, ciri-ciri dan cara mengatasi SAD.


Penyebab SAD:

1. Keturunan atau gen
Orang bisa terkena SAD diakibatkan karena mendapatkan dari anggota keluarganya yang rentan terkena SAD, seperti keturunan keluarga yang introvert atau pemalu. Jadi kalau orang yang terkena SAD karena keturunan/gen bisa diketahui saat masih anak-anak ketika akan memasuki dunia sosial.

2. Lingkungan
Selain keturunan/gen, orang juga bisa terkena SAD karena pengaruh lingkungan, khususnya karena mengalami trauma di lingkungan sosial. Trauma sosial yang dimaksud seperti, dikucilkan/dirudung (bully) di lingkungannya, mengalami suatu tragedi yang menyebabkan rasa malu yang sangat dalam yang menyebabkan orang menjadi trauma/takut terhadap lingkungan sosial.

3. Diri Sendiri (Psikologi)
Penyebab yang terakhir adalah diri kita sendiri, lebih khususnya secara psikologis. Orang bisa mengalami SAD karena memiliki pemikiran selalu negatif, merendahkan dirinya sendiri, kurangnya memiliki rasa percaya diri dan memiliki sifat penakut.


Ciri-ciri SAD:
  1. Merasa gelisah berada di tempat keramaian
  2. Merasa takut/cemas untuk bertemu orang baru
  3. Selalu merasa takut di situasi dimana kita sedang diperhatikan/dinilai/dijudge
  4. Khawatir akan mempermalukan diri sendiri
  5. Khawatir bahwa orang lain akan melihat kita takut/cemas
  6. Menghindari dimana kita akan menjadi pusat perhatian
  7. Menghindari kegiatan sosial, walaupun kegiatan sosial itu terlihat menyenangkan
  8. Menghindar/bersembunyi ketika ada tamu yang belum dikenal datang ke rumah
  9. Takut/cemas menerima telepon dari orang yang gak dikenal
  10. Takut menatap orang lain
  11. Sangat susah berbicara di lingkungan sosial




Itulah penyebab dan ciri-ciri dari SAD, terus bagaimana cara mengatasinya? Mungkin kalau teman-teman sudah membaca posting saya sebelumnya, pasti tahu kalau saya dulu juga pernah mengalami SAD. Untungnya sekarang saya udah bisa mengatasinya, walaupun gak instan hasilnya. Jadi bagaimana saya bisa mengatasi SAD? Berikut caranya:

1. Lawan Rasa Takut
Satu-satunya cara menghilangkan rasa takut adalah dengan berani melawannya. Jangan hanya berdiam diri dan terus bersembunyi serta ditindas oleh rasa takut! Bangkit dan hadapi rasa takut yang anda miliki! Keluar dari zona nyaman!

2. Tingkatkan Rasa Kepercayaan Diri
Apakah teman-teman sudah berani bangkit melawan rasa takut? Kalau sudah, pertahankan! Pertahankan dengan kepercayaan diri yang dimiliki semampunya. Teman-teman juga bisa membaca artikel tentang meningkatkan rasa percaya diri ini (6 tips agar percaya diri),

3. Mempertangguh Diri
Selain meningkatkan kepercayaan diri, untuk bisa menaklukan rasa takut teman-teman perlu mempertangguh/memperkuat diri. Caranya dengan ikut kegiatan yang melatih fisik, olah raga, belajar, memperbanyak pengalaman, mengasah keahlian yang dimiliki dan jadi orang yang "berisi". Isi ilmu, pengalaman dan ketangguhan fisik. Saat sudah mulai tangguh dan memiliki rasa kepercayaan diri, saya jamin rasa takut gak akan berani lagi mengucilkan diri kita.

4. Cari Teman-teman yang Bisa Menjadi Panutan yang Baik
Memiliki lingkungan (circle) yang sehat juga akan membantu menyembuhkan teman-teman dari SAD. Karena dengan adanya bantuan atau support dari orang-orang di sekitar kita, rasa takut akan semakin menjauh dari diri kita. Untuk itu, carilah teman-teman yang bisa meningkatkan rasa percaya diri kita dan memberikan hal-hal yang positif dan inspiratif.

5. Membiasakan Diri di Lingkungan Sosial
Seperti di poin 1, yang dulunya sering berada di tempat yang sepi, sekarang mulai membiasakan berada di tempat yang ramai dengan orang-orang. Sekali-kali keluar dari zona nyaman itu perlu, supaya kita bisa berkembang menjadi orang yang lebih baik dari sebelumnya. Setelah terbiasa berada di lingkungan sosial, ternyata gak seburuk yang dibayangkan saat masih mengalami SAD.

6. Menerima Diri Apa Adanya
Sekeras apapun kita berusaha setiap orang pasti memiliki kekurangan. Makanya pemikiran kita juga harus dirubah, agar tidak selalu merasa khawatir terhadap kekurangan kita dan jangan selalu merendahkan diri. Bersyukurlah terhadap kelebihan yang dimiliki dan ikhlaslah menerima kekurangan yang dimiliki pula. Gak perlu insecure!

7. Kunjungi Psikiater
Kalau tips saya di atas gak manjur juga, saya mohon maaf, karena saya memang bukan pakarnya. Disini saya hanya berbagi informasi berdasarkan pengalaman saya sendiri. Jadi saran saya yang terakhir adalah kunjungi orang yang profesional di bidangnya seperti psikiater agar anxiety-nya bisa segera diatasi.

140 Komentar

  1. jika dia cacat mungkin bisa menyebabkan SAD

    Visit > http://zuvmovies.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa saja, karena kurangnya rasa percaya diri

      Hapus
    2. Sy menyadari penyebab2 di atas ada pada diri saya saat masih SD. Dan itu masih berlanjut hingga skrg sy telah bekerja di Perusahaan Bumn. Jujur sy cemas dgn masa dpn sy nanti. Apalagi sy baru dimutasi di bagian SDM dimana dituntut untuk care dgn seluruh pegawai. Saya sangat cemas

      Hapus
  2. Gue setuju banget dengan tips nya bro...
    Gue yakin jika orang yang mengalami SAD mengikuti tips diatas 99% bisa sembuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks bro, semoga tipsnya emg bener2 bermanfaat

      Hapus
    2. tidak semuadah yang dikatakan....................karna rasa trauma lebih besar

      Hapus
  3. Wah.. Aku juga sering mengalami kaya gitu, tapi ga tau apa SAD beneran apa nggak. Visit My Blog deh.. :'v http://hearts444.blogspot.com/2015/06/social-anxiety-disorder-if-that-still.html

    BalasHapus
  4. Setelah membaca diatas akhirnya penyakit saya yg sudah lama hampir 2 tahun tidak diketahui penyebab nya. Akhirnya bisa saya ketahui. Sangat persis dengan apa yg sedang saya alami saat ini. Tolong cara pengobatan nya dong gan biar saya bisa beraktifitas diluar ruangan. Thanks

    BalasHapus
  5. Tolong bantuan nya gan :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ane gak bisa bantu byk gan, yg bisa ngebantu agan cmn agan sendiri. Dari diri agan, agan harus berani berubah untuk lebih baik. Selain itu jg, agan perlu jg dukungan dari org2 di sekitar agan. Makanya, cari org2 yg bisa berpengaruh baik dgn agan. Selanjutnya semua kembali ke agan untuk berusaha. Good luck gan! Semoga berhasil

      Hapus
  6. Gimana caranya melawan rasa takut dalam diri kita yang disebabkan karena trauma sosial

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo traumanya terlalu lama,agak susah gan......menurut kamu kamu menderita gak menjadi seperti itu

      Hapus
  7. Tolong ya kasih tahu kalo tahu.......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Satu2nya cara ngelawan rasa takut cuman satu, yaitu BERANI. Berani dan kumpulkan semangat untuk bangkit dan mulai mandiri.

      Hapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  11. baru tau ada phobia SAD,jdi selama ini aku ga sendirian,ada jga yg ngalamin :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin sebenarnya byk org yg terkena SAD, cmn kurang kelihatan, karena kelihatannya biasa aja di mata org yg sehat. Tp sebenarnya dampaknya bisa cukup besar bagi si penderita kalo gak segera disembuhkan

      Hapus
  12. iya bener banget,di mata ortu atau sahbat deket atau bff lah.kayaknya biasa aja gitu,normal-normal aja dri segi fisik.cuman dri dalam diri kita mereka ga tau sma skali krna mrka ga rasain,percuma aja curhat mrka jga bakaln binggung sendiri mrka :(

    BalasHapus
  13. oiya kk skrg bsa sembuh dri phobia? gimana caranya kak ikutin tips yg di atas aja? atau kk ada ke psikiater gitu?

    BalasHapus
  14. Q jug mengidap pnykit SAD,rsany brt bgt mnjlni hdp ini.dimana2 yg kudapatkan hnylh rsa malu.knyataan phit ini hrs kupikul spnjang hdpku,sbuah keadaan yg dmana tak prnh kuinginkn sma skali.keadaan yg sdikitpun tak mmiliki kberuntungan,yg mmbuatku brpikir hdp ini tak adil dan tk prnah brpihak kpdku.trkdang q sgt stress mmkirkan hal ini,yg trkdang jug mmbuatku jug ingin brhnti dr hdp ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan nyerah kamu, saya juga merasakan yg seperti km ceritakan di atas, sebaiknya ikuti banyak kegiatan posistif untuk menyibukkan diri. tetap kuat anda tdk sendiri.

      Hapus
    2. Jangan nyerah kamu, saya juga merasakan yg seperti km ceritakan di atas, sebaiknya ikuti banyak kegiatan posistif untuk menyibukkan diri. tetap kuat anda tdk sendiri.

      Hapus
  15. Gue banget gan. Kadang gue ngalihin nya pakek ibadah ( bukan riya atau mau pamer cuma kasih saran aja). Tiap habis solat, baik wajib atau sunnah. Hati rasanya enteng bgt. Dan gak pernah peduli sama penilaian orang lain terhadap kita. Dan rasa percaya diri muncul sendiri. Obat yang mujarab bgt. Coba deh...

    BalasHapus
  16. Masalahx kwan sy seperti diluar kendali, kalau hanya keberanian sdh sy lakukan, ikut kegiatan sosial, dll. Tapi tetap sja sy gemetaran, keringatan, jantung brdegup kencang, tdk mumpan jg dgn cara mengalihkan perhatian, pastix hanya sesaat trus kembali lgi gemetarx dll.. Bahkan kadang seperti susah bernafas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu truma apa emangnya bisa ceritain gak.

      Hapus
  17. Saya juga mengalami hal yang sama .... saya berharap semoga cepat hilang phobia sosial yg saya derita .... karna saya merasa tersiksa merasakan nya secara pribadi ...

    BalasHapus
  18. Maaf mau tanya , adakah forum untuk penderita SAD yg masih aktif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. https://m.facebook.com/groups/251282888569605?view=info&refid=18&ref=m_notif&notif_t=group_activity

      Hapus
  19. kyanya ini yg sdg sy hadapi, apa ada terapi khusus gan? sy kynya dah parah, ssh sekali hadapinya :(

    BalasHapus
  20. Melawan rasa takut kita itu dgn cara gimana ? Meskipun sudah bersusah payah utk memberanikan diri tapi disisi lain aku tetep ngerasa takut berlebih bhkan sering menangis ntah kenapa. Boleh disharing mas ?

    BalasHapus
  21. Saya sekarang kelas 3 smp. Saat ini saya mengalami gejala berat dari SAD. Mungkin karena dulu ketika masih kelas 1 smp, sahabat saya dengan bercanda berkata ketika saya kenalan dengan dia, saya itu orang sksd (sok kenal sok dekat) jadi ketika saya ikut bimbel di luar saya sangat tidak berani bahkan membeku rasanya ketika ingin berkenalan, mohon bantuannya :( :(

    BalasHapus
  22. Kalo pusing ngobrol apakah juga termasuk kecemasan sosial?

    BalasHapus
  23. saya di lahirkan dri gen ibu mmliki SAD, tp sjak saya lahir sampai SMA sya tdk punya tanda SAD Bahkan saya sangat aktif di lingkungan sekolah maupun masyrakat, namun saya mengalami SAD sjak kuliah semester 2 2009, sampai saat ini, dan sya hanya berusaha dan berusaha, melawan melalui fikiran, tekad dan action sebisa saya... walau kadang hasilnya masih belum maksimal...,saya kadang mengobati melalui spritual saya, penuh keyakinan akan ada jalan seiring berusaha..

    BalasHapus
  24. Saya baru tau kl saya SAD beberapa bulan yang lalu
    Awal nya dari kelas 1 sma waktu ayah saya meninggal dan ibu saya menjadi janda dan mulai di gosipkan begini dan begitu
    dan saya melihat ibu saya berciuman dengan laki2 yang sudah punya istri saya sangat terguncang, saya semakin takut melakukan ini itu takut salah dan dibicarakan tetangga
    Semakin takut kalau berdekatan dengan laki2 dan semakin parah saya takut berbicara dengan orang yang tidak saya kenal
    Setelah membaca perihal SAD dibeberapa blog saya baru tahu kl saya mengalami SAD
    terimakasih solusinya sangat membantu
    Semoga blog ini semakin banyak membantu orang2 yang menderita SAD
    Dan semoga semua yang mengalami SAD ini segera sembuh Amin

    BalasHapus
  25. Wah ternyata saya baru sadar kalo saya juga kena sad. Enggak nyaman banget untuk melakukan aktivitas di luar rumah. Kalau kemana-mana bawaannya pusing,gemeteran, sesak nafas, cemas. Dan ternyata bukan saya saja yang mengalaminya. Yang disayangkan sad ini malah jadi penghalang pekerjaan, pendidikan, bawaanya takut terus. Inget dulu, kalau kemana-kemana bawaannya seneng aja,tapi sekarang bawaanya suka takut, cemas. Iya, betul kita memang harus berani, berfikir positif, jangan menanam pikiran negatif dalam pikiran kita sendiri. Trims tipsnya

    BalasHapus
  26. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  27. setiap ketemu org selalu merasa ingin dijatuhkan atau dianggap konyol. bahkan saat berbicara di telpon sekalipun. entah knp tubuh terasa kaku gemetar panas dingin berkeringat sesak napas dan tenggorokan serasa dicekik

    BalasHapus
  28. ternyata banyak mengidap phobia sosial aku dulu waktu kecil belum sekolah, karena faktor alm ayahku sakit tapi aku tidak menyalahkannya, itu memang salah saya mencari figur seperti ayah, tapi malah orang tersebut melakukan hal kurang terpuji, waktu sd aku selalu sendiri, temen2 pada gerombolan mendekati dan meinta uang, dan selalu2 aku beri, tapi karena banyak yang minta, alm ayah dan ibu mengetahui lalu menghukum, dan ibu mendatangi rumah anak itu, tapi karena kebiasaan meminta, anak itu tidak jera mengancam dengan membawah pisau, saat itu, baik, waktu smp, sma, dan kuliah, dan selesai, berteman memang mudah tapi waktu sering ketemu, dan menjadi sahabat, serasa ada gejolak di hati merasa dihina, dikucilkan, dan gak dihormati, selalu ada, tapi sebenarnya itu bawaan masa kecil, apalagi kalo sudah meminta2 terusan dan bil tidak malah tidak ditemani, itu selalu ada dalam diri, dikasih malah terus2 dihentikan malah gak di temani dan dikucilkan, dan dihina, aku gak tau kenapa, kalo mengucilkan di kamar di hina keluarga dan tetangga, di bilang makan tidur, terus, tapi kalo keluar takut kejadian yang sama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf ya kak sebelumnya kalau aku lancang.tpi semuanya kalo ada yg bisa bantu kakak ini tolonh dong direspon soalnya adek saya itu mempunyai masalah yg sama kayak kakak ini

      Hapus
    2. Kalo menurut saya, belajar agama islam secara menyeluruh sehingga mengenal Allah swt dengan sangat baik, karena dengan pengetahuan agama yang luas, orang yang penakut bisa jadi berani, banyak baca buku buku sejarah sejarah sahabat Rosulullah saw

      Hapus
  29. Ngebantu banget, aku ngrasa kaya gitu 3 tahun belakangan. emang kuncinya dari diri kita sendiri, tapi susah susah gampang �� semoga cepet bisa aku atasin.
    Makasih banyak :)

    BalasHapus
  30. Buat sdr2 ku yg masih"SAD" ataupun Phobia Lainnya bisa kontak saya di BBM 545651C8 .. Mas Agung Mohon Izin ya ... saya bantu untuk menyelesaikan masalahnya...mudah ko.. feelfree...

    BalasHapus
  31. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  32. Ih sama persis bgt kayak gw!!!! tapi yang parah sih gw ngga berani mesen makanan sendiri kalau ke tempat makan yg belum pernah gw kunjungin. gw jd ngerasa takut salah, takut didalem hati mereka/orang2 yg ngantri dibelakang gue ngmg, "ih ini org norak bgt." parah dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. SAYA JG BEGITU, TPI SAYA LEBIH PARAH LAGI SAYA POKOKNYA HARUS DI RUMAH PERMANENT BARU NYAKAN GA MAU KELUAR DAN BERSOSIAL

      Hapus
  33. Gw jg saat ini sad, awalnya gw pikir gw magh aja, karena sering sakit di ulu hati n sesak nafas, tapi ketika gw analisis ke diri gw ko sakit di ulu hati n sesak nafas itu muncul pas gw lgi ada di keramaian y, di mall, atau di pasar, gw ngerasa gw akan mati pada saat itu jg karena begitu sulitnya bernafas, gw udah coba memberikan sugesti positif ma diri gw sendiri tpi entah knp ga berhasil ya, jadi sekarang2 ini gw paling ga bisa kalo harus jalan kemana2 sendiri pdhal 5 thn silam gw termasuk org yg berani kmn2 sendiri, termasuk di tempat kerja, jdi keadaan ini mengganggu kerjaan gw, gmn y baiknya, rasa tkut itu udah di lawan tpi sesak nafas itu selalu muncul, helppppp hikshikshiks

    BalasHapus
  34. Gw jg saat ini sad, awalnya gw pikir gw magh aja, karena sering sakit di ulu hati n sesak nafas, tapi ketika gw analisis ke diri gw ko sakit di ulu hati n sesak nafas itu muncul pas gw lgi ada di keramaian y, di mall, atau di pasar, gw ngerasa gw akan mati pada saat itu jg karena begitu sulitnya bernafas, gw udah coba memberikan sugesti positif ma diri gw sendiri tpi entah knp ga berhasil ya, jadi sekarang2 ini gw paling ga bisa kalo harus jalan kemana2 sendiri pdhal 5 thn silam gw termasuk org yg berani kmn2 sendiri, termasuk di tempat kerja, jdi keadaan ini mengganggu kerjaan gw, gmn y baiknya, rasa tkut itu udah di lawan tpi sesak nafas itu selalu muncul, helppppp hikshikshiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan langsung kontak saya pin 545651C8. cepat ko bisa sembuh.

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  35. Aku juga terkena sad stadium 4,padahal aku laki2 jantan,pengemar rock n roll ,tpi inilah yg terjadi ,klo ada tamu Dtg pasti aku langsung masuk kamar,kalo kumpul sama teman2 gk tw mw ngomong apa,aku pemalu kali setan setan,kalo ada obatnya berapapun harganya pasti ku beli!!!gara2 sifat ini aku menjadi org yg hanya terdiam dan malu melakukan apapun,setan setan setannnnnnnnnnnnnnnnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan kontak saya mas mupti..feelfree.. temen2 yg lain sdh banyak ko yg sembuh.... cuma ga pada share lg disini...mestinya yg sdh terapi dgn saya, bisa berbagi pengalamannya disini... mohon izin ya MAs Adiyasa sdh berbaik hati mengizinkan saya berbagi.

      Hapus
    2. Wihh sama banget ... saya juga gitu,,kalo pas lagi main ama temen tapi bisanya Dien aja..:(. Terus kalo mau ada lomba gitu suka takut banget, Ampe pengen ambil jantung sendiri lalu di keluarin sangkin skitny... trus suka sesak nafas.. aduhhya,,, Allah tumbuhkanlah mental yang kuat kepd kami aminnn

      Hapus
    3. Wihh sama banget ... saya juga gitu,,kalo pas lagi main ama temen tapi bisanya Dien aja..:(. Terus kalo mau ada lomba gitu suka takut banget, Ampe pengen ambil jantung sendiri lalu di keluarin sangkin skitny... trus suka sesak nafas.. aduhhya,,, Allah tumbuhkanlah mental yang kuat kepd kami aminnn

      Hapus
  36. Sy sdh 4 tahun ini..kalo ketemu org panik..gemetaran,takut, menatap org pun susah.ga bahagia rasanya ,gmn ya mengobatinya..ada forum nya ga? Buat.sering2..

    BalasHapus
  37. Ini aku bgt duh😔😢 makasih kak buat infonya..

    BalasHapus
  38. Kenyataannya gk segampang ini menurut saya.udah seringkali dicoba,tp rasa gugup n takut itu gk bs ilang.krn waktu sd trauma krn dibully n dipermalukan didepan umum.gk nyangka dampaknya smpe dewasa.kadang pngen bunuh diri,tp ingat dosa.cerita ke ortu atau suami,gk ada yg paham,malah terkesan menyepelekan..sungguh2 butuh psikiater kyaknya ni.

    BalasHapus
  39. mungkin bisa membantu kawan2.
    coba search di gogle tentang brainwave/terapi gelombang otak.
    http://www.subliminal-shop.com/product/absolute-self-confidence-5g/
    dengarkan menggunakan head set yg bagus.
    silahkan di download.

    BalasHapus
  40. Saya sendiri juga tidak tau terkena SAD atau tidak . Tapi menulis komen seperti ini saja adalah perjuangan bagi saya . Saya waktu sd sempat di permalukan oleh guru di depan kelas dan akhirnya menjadi korban bully oleh teman" . Saya juga sempat ke psikiater dan sempat sembuh selama 3 tahun .namun skarang sepertinya kumat saya sangat takut untuk berbicara dan berkenalan dengan orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf bro, ke psikiater mahal gak sih bro?

      Hapus
  41. makasih mas artikelnya bermnafaat sekali. say adalah seorang sad. menurut saya ga ada obatnya karena percuma aja. terlepas dari itu artikel ini bermanfaat sekali

    BalasHapus
  42. Yg menyikasa bgt itu setiap mau ktemu org baru, lingkungan baru (kerja).. jantung tuh deg2an bgt, telapak tangan+kaki dingin bgt meskipun udara panas, kadang sesek sampe napas aja pendek2 gitu...udah coba diberani2in, tapi tetep aja gemeteran gan, pas ngomong kalimat yg pngen disampein sering keserimpet (keliatan bgt gugupnya)... pdhl gak prnh ada trauma udah sejak kecil kyk gini, malu bgt rasanya :')

    BalasHapus
  43. Saya juga penderita SAD ,sya tau udah lama sih setelah lulus smk skitar thun 2013/2014 .. sya seseorang yg ckup berprestasi dari kecil di bidang menyanyi selalu juara 1 bahkan saat kelas 1 sMP mengalahkn 700 peserta dr 3 kabupaten dn mnjadi juara 1(bukn sombong)bhkan d plombaan lain pun saat Smk pun trus juara 1, anehny sya sempat kalah karena dicurangin 2x tapi tidak down sama skali . Semua dimulai saat sya lulus SMk mngkuti acara audisi slah 1 stasiun tv, dan juri lokal saat itu brkomentar pedas dan ini ptma kalinya dlm hidup saya ad yg bkmntr sprti tu dan sya crita pda oragtua sya,dn ortu sya blag semua org memiliki keunikan suara masig2 dn juri itu salah. Tp dri situ saya down skali, untk saya yg serg juara dan dberi kegagalan sekali dgn komentr yg bner2pedas rasanya dunia kaya mw runtuh. Dr situ sya brfikir suara saya tidaklah bagus suara saya jlek, dn saat itu smpe skarag sya ktakutan dlam bernyanyi di depan umum saya tkut kjdian terulang lagi, sya pnah memberanikan diri tp di tegh2 lagu suara saya spt hbs dan sesak .krn memikirkan pndangan org lain. Mskipun berhasil ,semua terulang lagi . Kali ini lebih parah ,stiap saya mlakukan kesalahan . Sya sgt down sya merasa sya tidak berbakat,saya jelek. Btuh psikiater tapi sya bngung hrus kmana

    BalasHapus
  44. Menyibukkan diri dengan beribadah inshaallah bisa jadi solusinya,. Asalkan jangan terputus, lakukan ibadah yang maupun sunnah

    BalasHapus
  45. Ane juga kena pobsos mbh. Makanya jadi waper n bloger. Kalau keluar rumah rasanya bingung kalau ktemu bnyk orang. :'( @macam jenis phobia / fobia

    BalasHapus
  46. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  47. Saya juga kalau ada orang bertamu selalu merasa takut dan bersembunyi di kamar. Begitu juga kalau ada panggilan masuk di ponsel, saya tidak mau mengangkatnya, meski kenal dan lebih memilih mengirim pesan. Apa itu berlebihan ya?

    BalasHapus
  48. Saya juga kalau ada orang bertamu selalu merasa takut dan bersembunyi di kamar. Begitu juga kalau ada panggilan masuk di ponsel, saya tidak mau mengangkatnya, meski kenal dan lebih memilih mengirim pesan. Apa itu berlebihan ya?

    BalasHapus
  49. saya punya pgobia sosial sejak sd. sampai sekarang saya baru saja lulus smk. dan sekarang saya sudah mulai bekerja tapi saya selalu merasa tidak nyaman dengan orang2 satu tempat kerja dg saya, bahkan sampai sekarang saya sudah pindah tempat kerja 3 kali. saya selalu saja merasa takut bahkan kadang saya merasa tertekan saat pagi mau berangkat kerja karna harus bertemu orang2 baru. padahal mereka orang2 baik. saya orangnya memang pendiam. apakah ada tips agar saya jadi mudah bergaul dengan orang baru??

    BalasHapus
  50. Mau curhat nih
    Pas SD kyknya ngomong ke orang lain gampang banget but kelas 6 kyk udh muncul gejalanya tapi masih ga terlalu ngefek
    SMP mulai tuh SADnya ngefek tuh. Kelas 7 ama 8 susah punya temen. Temen baik aja cuman 2-6. Kelas 9 entah napa bisa sembuh, mungkin gara-gara game kali yak
    Kelas 10 sekarang nih kambuh lagi, malah makin parah. Ngomong aja susah, duduk sendiri, and more :(
    Gw kira gara-gara introvert tapi setelah baca baru tau kalo itu SAD. Karena ada temen gw yg introvert juga tapi bisa baur ama orang.
    Mungkin penyebabnya karena dulu jarang main keluar kali ya
    Plz help me. Kelas 11 bisa mampus kalo itu belom sembuh
    Btw thanks tipsnya buat author, mungkin bisa dicoba

    BalasHapus
  51. trik mengatasi Ejakulasi Dini – tidak hanya ukuran Penis yg ajaib mengobral pertanyaan yang kerap dihadapi pasangan suami wanita yakni perkara ejakulasi dini. pertanyaan ini cukup serius dikarenakan dialami lumayan tidak sedikit pria dan ikut mempengaruhi mutu pertalian seks mereka. tidak sedikit laki laki yang menyadari pentingnya menurunkan kepuasan bagi pasangannya.

    faktor ini dapat mempengaruhi keharmonisan sebuah hubungan dan memelihara hubungan supaya tetep kekal dan mesra. urusan ejakulasi dini muncul didasari alamat bukti bahwa sekitar udara memerlukan dikala yg jauh obsolet buat menggapai akhir klimaks saat satu buah pasangan tambah berhubungan intim, bahkan ada masih yg kesulitan mengalami orgasme kala berhubungan dgn pasangannya. cara mengalahkan Ejakulasi Dini

    era yg pass panjang diwaktu berhubungan intim dipercaya memberikan sensasi yang lebih untuk dirasakan saat berhubungan badan. Penetrasi yang dilakukan dekat ketika yg lebih bahari berpengaruh kembali dengan mungkin saja pencapaian orgasme yang lebih mengobral perihal – faktor inilah yang mendasari munculnya keluhan ejakulasi dini.

    Apabila pertanyaan masih belum sanggup terpecahkan serta-merta menghubungi dokter spesialis andrologi Klinik apollo pada wawancara lebih lanjut di Hotline No. (021)-62303060.


    Andrologi | bagaimana mengatasi kulup panjang

    Apakah sunat sakit | Metode sunat modern terkini

    hubungi Dokter | Chatting gratis

    BalasHapus
  52. Saya ngalamin hal yang sama. Entah dari kapan, kayaknya pas smp, dulu saya pernah dikucilkan selama setahun. Skrang saya baru lulus smk. Dan saya bingung. Saya mau kerja, tpi di sisi lain saya takut ketemu orng baru. Saya ngerasa rendah diri, saya ngerasa buruk. Saya pernah nyoba kerja sekali, itu cuma berlangsung tiga hari karna saya stress. Orng2 baru disekitar saya kaya gak terima kehadiran saya cuma karna saya lebih banyak diam (nggak ikut ngobrol), mereka mungkin nyangka saya sombong, tpi sebenernya saya takut, gugup, bingung mau ngomong apa. Saya rasanya nggak mau kerja lgi, tpi orng tua maksa saya cari pengalaman. Iya saya tau, tpi mereka nggak ngerti keadaan saya. Saya mau curhat jga takut disangka yg aneh2. Selama ini klo perasaan takut kambuh, saya cuma bisa nangis. Saya bingung gmn caranya bebas dri penyakit ini, krna tanpa bantuan orng2 sekitar, saya ttp nggak bisa bangkit.

    BalasHapus
  53. Apakah social anxiety ada kaitannya dg kepribadian ganda ?

    BalasHapus
  54. Orang bisu nggak bisa ngomong fucckkk...

    BalasHapus
  55. Gue ga tau gua SAD atau enggak tapi kalo gua baca di ciri-cirinya sih ada tapi cuman dipoint 6,terus biasanya gua itu ga terlalu suka sosial kalo di rumah dunia gua cman di kamar alesannya simple sih 'kepribadian gua beda sama lingkungan di rumah gua'. Kadang" jg gua kalo abis liat yg rame kek pasar malem atau apa kadang suka pusing

    BalasHapus
  56. Kelas 1 SMK saya pikir saya seorang Introvert karena sesekali masih bisa berbaur dengan teman sekelas.
    Di lingkungan luar saya seperti orang biasa. Tp tidak berinteraksi dengan banyak orang hanya beberapa orang yg memang dekat.
    Tp saat di rmh saya justru mengurung diri di dalam rmh, saya pikir saya malas keluar rumah.
    Kemudian kls 2 SMK keadaan semakin memburuk. Awalnya saya enggan bertemu orang baru, saya mulai menghindari orang-orang sekitar. Kemudian mulai mengurung diri didalam kamar. Seolah saya mengisolasi diri dari dunia luar. Dan ortu pun sering marah krna saya tak pernah keluar rmh. Kemudian saya memutuskan untuk mengikuti keg. Eskul Sispala.
    Itu keputusan terbesar yg saya buat setelah lama mengurung diri. Saya pikir saya butuh kegiatan positif untuk berinteraksi.
    Perjuangan yg sangat melelahkan selama saya di Sispala, karena jg banyak keg. Sosial. Berkat kebersamaan team9 saat itu saya mulai enjoy menikmati semua kegiatan sampai lulus SMK.
    Tp selama itu justru tidak banyak yg berubah saat di rmh saya tetap mengurung diri. Masih tetap menghindari orang".
    Saya hanya berinteraksi dgn orng" yg saya percayai. Diluar itu saya merasa takut, sendirian, cemas, gelisah, sampai terkadang sesak bertemu atau terpaksa mengenal orang baru. Demi menghindari orang-orang saya lebih sering mengurung diri dikamar, bahkan di dalam kamar mandi atau di ruangan" sempit.
    Sampai pernah pada titik tertinggi, saya begitu merasa sendirian, depresi hingga jatuh sakit tp saya meminum obat melebihi dosis yg dianjurkan, saya jg pernah menggores pergelangan tangan saya beberapa kali.

    Hal ini sangat menyusahkan kehidupan masa depan saya.

    BalasHapus
  57. Emang segampang tu??🤔🤔🤔

    BalasHapus
  58. Emang segampang tu??🤔🤔🤔

    BalasHapus
  59. saya mengalami penyakit sad,, rasa nya hdp terasa berat, seperti tak ada kebahagiaan yang saya alami,, setiap hari hanya rasa takutt dan takut melihat keramaian saya lebih memlh sendiri,, sendri di dalam pekerjaan, dan sndri mengurung diri dalam kamar,, tdk ada siapa pun yang mengrti persaan saya dan apa yang saya alami,, lelah rasa nya menjalni hdp,,, dan gak kepengn ini terjadi ters,,

    BalasHapus
  60. Saya kls 3 smk,sjk mulai masuk smk saya merasa semakin tidak percaya diri,saya selalu memikirkan pendapat buruk orang2 ttg saya.wktu kls 2 smk saya mulai merasa malas untuk keluar dri kamar dan tidak ingin bertemu siapa pun.karna itu saya sering tidak sekolah dan hanya mengurung diri di rumah lalu tidur sepanjang hari.Smpai sekarang pun juga lebih memilih untuk ttp di dlm kamar.Saya juga takut untuk pergi ketempat yg ramai.Dan selalu tidak nyaman berbicara dengan laki2,apalagi dengan orang baru saya gugup dan cemas
    Apakah saya juga menserita SAD?

    BalasHapus
  61. Mungkinkah saya juga mengalami SAD? Saya memang takut untuk bertemu orang baru dan juga sering merasa cemas. Berbicara dengan orang yang ga dikenal pun sulit, sehingga banyak yang mengira kalo saya adalah pribadi yang sombong. Padahal saya takut bicara sama mereka, nanti dikira sok akrab:D

    BalasHapus
  62. Haii semua sahabat* SAD sebasib dan seperjuangan..
    Jangan mudah menyerah yahh.. Tetap semangat untk mengejar tujuan sejatu jiwamu,,
    Hmm,,
    Cman ingin berbagi kontak WA ku sahabat*ku sekalian
    Bagi yg ingin berbagi cerita..
    Pengalaman..
    Ataupun solusi cara menghadapi rasa takut
    Yukk WA saya.. Kita saling sharing bersama
    Nama : Yustiono
    Umur :23 thn
    No WA : 08973117172

    BalasHapus
  63. Haii semua sahabat* SAD sebasib dan seperjuangan..
    Jangan mudah menyerah yahh.. Tetap semangat untk mengejar tujuan sejatu jiwamu,,
    Hmm,,
    Cman ingin berbagi kontak WA ku sahabat*ku sekalian
    Bagi yg ingin berbagi cerita..
    Pengalaman..
    Ataupun solusi cara menghadapi rasa takut
    Yukk WA saya.. Kita saling sharing bersama
    Nama : Yustiono
    Umur :23 thn
    No WA : 08973117172

    BalasHapus
  64. Haii semua sahabat* SAD sebasib dan seperjuangan..
    Jangan mudah menyerah yahh.. Tetap semangat untk mengejar tujuan sejatu jiwamu,,
    Hmm,,
    Cman ingin berbagi kontak WA ku sahabat*ku sekalian
    Bagi yg ingin berbagi cerita..
    Pengalaman..
    Ataupun solusi cara menghadapi rasa takut
    Yukk WA saya.. Kita saling sharing bersama
    Nama : Yustiono
    Umur :23 thn
    No WA : 08973117172

    BalasHapus
  65. Haii semua sahabat* SAD sebasib dan seperjuangan..
    Jangan mudah menyerah yahh.. Tetap semangat untk mengejar tujuan sejatu jiwamu,,
    Hmm,,
    Cman ingin berbagi kontak WA ku sahabat*ku sekalian
    Bagi yg ingin berbagi cerita..
    Pengalaman..
    Ataupun solusi cara menghadapi rasa takut
    Yukk WA saya.. Kita saling sharing bersama
    Nama : Yustiono
    Umur :23 thn
    No WA : 08973117172

    BalasHapus
  66. Haii semua sahabat* SAD sebasib dan seperjuangan..
    Jangan mudah menyerah yahh.. Tetap semangat untk mengejar tujuan sejatu jiwamu,,
    Hmm,,
    Cman ingin berbagi kontak WA ku sahabat*ku sekalian
    Bagi yg ingin berbagi cerita..
    Pengalaman..
    Ataupun solusi cara menghadapi rasa takut
    Yukk WA saya.. Kita saling sharing bersama
    Nama : Yustiono
    Umur :23 thn
    No WA : 08973117172

    BalasHapus
  67. Jangan pernah takut melangkah untuk memperbaiki jalan hidup..
    Karna masalah tidak akan pernah hilang dengan sndiri nya
    Jika kita tidak mau memulai untuk melangkah
    Ak tunggu WA nyaa yaa sahabat*ku sekalian ☺

    BalasHapus
  68. Aku sudah beberapa bulan ini tau tentang gejala-gejala SAD ini dan memang semua poin poin gejalanya aku alami.Rasanya itu kayak nyiksa, nggak bisa berbaur dan sekarang kelas 8 SMP tapi teman cuman 6 orang dan hanya itu saja yang aku temani, teman kelas ngejauhin aku dan 6 orang temanku ini nggak tau kenapa, dikelas serasa di isolasi dari lingkungan kelas😭. Pas SD awal masuk SMP saya masih aktif, berani berbicara, menyapa, dll. Namun semakin lama di SMP gejala SAD ini timbul, aku rasa ini karena aku kaget dengan pergaulan di SMP ku yang cukup keras *mungkin* dan orang disekeliling bahkan keluarga dekat selalu mengucilkan dan berkomentar kalo aku gendut banget, pendiam banget, dll. Di tempat les juga diam, biasa mau jawab angkat tangan tapi takut dan lidah menjadi kelu, kalo pulang les terus lama dijemput dan nunggu di resepsionis tempat les ku *banyak orang* rasanya keringatan padahal pake ac dan cemas banget. Trus setiap mau mesen makanan di tempat yang nggak pernah di kunjungi, atau nanya harga ke pelayan aku takut banget dan rasanya lari. Kalo kumpul keluarga besar juga aku takut karena aku nggak tau cara interaksinya gimanaa😭 rasanya mau menghilang. Aku udah curhat sama orang tua karena momen nya lagi pas buat cerita. Eh, orang tua kayak nggak ngerti dan menganggap hal ini sepele padahal aku kayak udah hopeless banget sama keadaan ini dan butuh psikiater😭😭. Teman juga nggak ada ngerti dan cuman nganggap aku ini introvert biasa padahal nggak tau yang aku rasain ini. Iri banget sama teman sekolah yang bisa banget bergaul satu sama lain, aku selaluu liat cara mereka berinteraksi dan belajar/ mencoba melakukan interaksi yang sama (di youtube juga selalu nonton vlog trus ngeliat cara berinteraksi) tapi all of those didnt help me. Masih tetap takut dan selalu nethink (takut dinilai orang freak) sekarang saudara ku juga kalo lagi adu mulut yg saling ngejek dan entah keceplosan atau apa mereka selalu bilang saya itu kayak orang bodoh kalo depan orang banyak, aneh, pantas kamu banyak yang nggak suka, dll. Dan aku cuman diam krn itu kayak bikin nge-down banget😭😭😭 Malam ini juga pertama kalinya guru privat fisika mau datang ngajar ke rumah. Aku takut banget dan deg-degan semoga semuanya berjalan lancar. Pray 4 me:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lawan rasa takut tu.
      Tananam kan hati yg positif
      Pasti bisa sembuh perlahan"

      Hapus
  69. Yuk gabung di grup LINE SAD http://line.me/R/ti/g/jkVdLEuvUn

    BalasHapus
  70. Terkadang Alloh memberikan sesuatu pada kita tanpa kita ketahui apa hikmahnya,mungkin Alloh hendak menjaga kita dengan fobia itu hingga kita lebih sering beribadah kepadanya, Terus terang aq baru tau kalau ada sindrom fobia sosial dan ternyata aq mengalaminya, padahala aq sudah lupa dan mengihlaskan apa pun yg sudah diberikan Alloh kepadaku, karena bagiku tidak penting memkirkan fobia itu yg lebih penting adalah iman yg kuat dan amal saleh yg akan kita bawa mati ke akhirat /surga yg telah di janjikan Alloh bagi yg beriman dan beramal sholeh, dengan sendirinya hati pun menjadi tenang dengan iman dan amal sholeh itu, yaitu dengan menjaga sholat 5waktu,baca Alquran dan maknanya, puasa, dan membantu orang lain yg krsulitan, maka Alloh pasti membantu kita, Amin semoga teman2 juga diberi kemudahan dan jalan keluar, amin

    BalasHapus
  71. Mungkin, waktu itu Saat saya sma, saya juga mengalami SAD, hanya saja saat itu saya nggak tahu sedang mengalami apa. Setelah saya dipermalukan oleh teman saya di hadapan guru dan teman2 lain atas sesuatu yang bukan saya lakukan. Saya jadi ngerasa hilang kepercayaan pada siapa pun, kecuali ortu saya. Setelah itu saya lebih suka diam, padahal sebelumnya memang introvert. Saya ngerasa hampa, saya sering nangis tanpa sebab, ketika kejadian yg buat trauma itu muncul, itu terjadi sampai kuliah. Saya sering menyendiri, nggak butuh teman rasanya. Tapi, saya berpikir saya nggak boleh kaya gini terus, saya harus berdamai sama masa lalu saya yang buat saya sad. Jadi saya mulai Terbuka sama lingkungan meskipun itu sulit. Dan jujur meski mungkin udh sembuh, terkadang sama masih merasakan kecemasan di keramaian orang.

    BalasHapus
  72. Saya juga mengalami SAD bahkan kejadian lama yang memalukan sulit dilupain ,penyebabnya karna saya waktu kecil pernah dibully jadi saya mulai merendahkan diri tapi semenjak smp sampai sekarang smk udah mulai gak ada orang yang ngebully saya justru kadang dipuji ,semenjak itu sampe sekarang saya selalu menghindari hal" yang bisa buat saya dibully atau dihina lagi tapi untuk bersosialisasi ke lingkungan baru udah gak susah.

    BalasHapus
  73. Udah coba beraniin diri, tapi malah rasa trauma yg di dapet :( jd makin takut untuk bersosialisasi :(

    BalasHapus
  74. Saya merasa mengalami SAD hingga saat ini mencapai usia 23 tahun. Saya merasa tidak percaya diri krna saya memiliki berat badan yg over. Saya mudah berkeringat jika bertemu orang lain, bahkan saudara dan org terdekat. Saya takut menjadi objek pertama bagi mereka yg melihat saya karna kegemukan saya.
    Saya sdh mencoba utk ketempat gym, namun sy memilih tdk melanjutkan krn saya tdk percaya diri bertemu org lain yg memiliki berat badan yg proporsional dibandingkan diri saya sendiri

    BalasHapus
  75. Saya juga kadang merasa aneh ketika dikeramaian padahal tidak ada apa apa tapi saya merasa malu tiba" badan jd gemeteran pala keliyengan gitu. Terus berasa semua orang ngeliatin. Gw udah nyoba buat biasa aja ini udah 2 tahunan ngalamin padahal kemaren udah sempet sembuh eh kambuh lagi. Gatau meski gimana lagi. Tapi yang pasti buat orang orang yang ngalamin sma kaya gw inget lu gak sendiri banyak yg ngalamin hal sama. Percaya aja suatu saat pasti bakal berubah kok. Semangat!!

    BalasHapus
  76. bantu saya buat sembuh dari penyakit ini, susah bngt ga adda yg ngerti

    BalasHapus
  77. ada yang punya grup WA khusus penderita SAD? :)

    BalasHapus
  78. aku juga SAD dr kecil , smpe skrg dah mnikah pun masih bgini
    karna masa lalu saya yg kurang baik , mnimbulkan trauma bahkan sakit hatinya pun masih ada
    sya cape bgini trs , sy gapernh lama dlm bekerja , paling lama setaun , yg lainny cuma pindah2 krn ga nyaman

    BalasHapus
  79. saya juga penderita sad bangsat sialan ini, padahal dulu saya gak seperti ini sekitar umur 18an gitu, penyakit bangsat ini mulai mengganggu kehidupan saya. Mohon, Ada yang punya kontak wa yg bisa bantu, atau mungkin yg udh sembuh dari ini penyakit mungkin yg ingin membantu dan berbagi info tentang sad ini. Ini wa saya 081346490414

    BalasHapus
  80. saya juga penderita sad bangsat sialan ini, padahal dulu saya gak seperti ini sekitar umur 18an gitu, penyakit bangsat ini mulai mengganggu kehidupan saya. Mohon, Ada yang punya kontak wa yg bisa bantu, atau mungkin yg udh sembuh dari ini penyakit mungkin yg ingin membantu dan berbagi info tentang sad ini. Ini wa saya 081346490414

    BalasHapus
  81. Sy jg mngalami fobia sosial yg mgkn ckup parah, sy cuma ngendon dirumah jrang brgaul, gara2 itu kulit sy jd putih. Gara2 fobsos ini, sy jd pngangguran akut, gmn gk jdi pngangguran, brgaul ama org aja udah gugup, sy ogah kluar rmh, kdg sy marah campur sedih klo mmikirkn nasib sy ini. Dulu sy jg mncoba utk brgaul dgn masyarakat sy coba2 brgaul, blm apa2 udah lht org brkumpul dada lgsg deg3, parah emg. Sy jg prnh dulu mncoba ngomong sma org tpi saat ngomong intonasi suara sy jd kacau gk jelas, org jawa mnyebut ngrenyem, mndengar suara sndiri bgtu sy lgsg malu campur emosi. Gmn gk jelas, saat ngomong brcampur rasa minder gugup, mulut jdi kaku. Sy sdh mrasakan pahitny fobia sosial, kesepian, mau brgaul gugup, sy iri klo ada tetangga atw org pny byk teman. Skrg sprtiny efek fobia sosial mkin mnjalar kmn2 dlm diri sy, sy skrg suka marah2, stres, hidup gk tenang, mngkn itu krn efek tdk brgaul, jdi stres. Ditmbh plus sy mmikirkn usia yg mkin brtmbh tpi nasib sy tetap bgni. Bbrp wktu lalu sy mncoba dgn mndkatkan diri kpd Tuhan, dgn byk ibadah, emg ada prubahan tpi cuma sdkit, sy msh minder aja, gmn mngatasi smua ini,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa yg u rasain tu sama bro.
      Tpi tu semua dari hati/prasangka.
      Coba km tanamkan hati yg positif dan km praktekan bilang dlm hati km " Positif " berulang" x pasti km akan merasakan perubahan tu.
      1 lagi lagi harus yakin

      Hapus
  82. Sepertinya saya juga mengidap SAD. Saya dulu pernah tinggal di daerah yang menurut saya rata2 orang disitu pemikiran dan perilakunya negatif dan tidak wajar. Orang baik malah dimanfaatin. Orang membantu dikira mau merampok. Suka membully. Dll. Pokoknya kehidupan mereka jauh dari orang normal pada umumnya. Mungkin karena daerah pesisir dan pendidikan yg minim. Semua hal yang terjadi selalu diluar dugaan. Misal: pernah punya temen disitu yang awalnya sangat baik dan suka membantu. Suatu hari dia pinjam uang. Tapi setelah ditagih sampe berbulan2 alasannya macem2 sampe akhirnya bilang, minta saja sama bos dia, yg kebetulan temen aku. Ternyata emang dari awal niatnya minta uang, bukan pinjam. Itu salah satu yang bikin aku trauma. Orang baik tnyata ada maunya. Selain itu juga atasanku yang suka menang sendiri. Hal positif apapun yg aq lakukan selalu disalahin. Selalu dinilai negatif. Serba salah gitu. Hampir semua orangnya kayak gitu. Di otakku jadi ada penilaian bahwa semua orang itu jahat. Sampe akhirnya ketakutan itu berpengaruh ke fisik aku, salah satunya mata aku yang jadi sensitif sama angin, cahaya, dan ketika rasa takut muncul jadinya berair/mutiara mata yg berlebihan. Selain itu ketika cemas jadi sesak nafas dan nafasnya harus nafas dalam kayak orang menguap gitu, jadi orang sekitar melihat aku langsung ngantuk. Aku tidak mau memberi dampak yg gak enak dg orang sekitarku. Akhirnya setelah 1,5 th aku memutuskan pindah kerjaan. Alhamdulilah sedikit baikan.
    Menurutku obatnya adalah : melakukan hal kita sukai, mencari kesibukan dg hal yg positif dan tinggal di tempat/daerah yang individualis misalnya di kota. Jadi di kota orang jarang memperhatikan kita. Jadi berasa dunia milik sendiri gitu.
    Sampe saat ini saya masih mencoba untuk mengobatinya dg terapi ala ala saya.
    Mohon doanya rekan2 semua..... Terimakasih sudah membaca. Semoga kita segera pulih. Keep smile..... :)

    BalasHapus
  83. Sekarang sudah lewat tengah malam. Saya tidak bisa tidur karena 2 hari lagi sudah masuk kuliah. Saya sangat cemas kalau saya tidak akan mendapatkan teman atau sulit untuk beradaptasi. Apalagi orang tua saya tadi memarahi saya soal kos dan juga soal saya tidak pandai untuk membawa motor dengan bilang kalau saya tidak pandai bergaul sama sekali. Disana saya sangat merasa sedih dan tertekan, apalagi saat ini saya sudah tamat SMA dan status saya sekarang mahasiswa baru. Bahkan 4 bulan lalu setelah tamat SMA saya sudah takut dan cemas kalau berfikir ttg perkuliahan. Saya merasakan gejala ini semenjak 3 tahun lalu mungkin karena saya merasa tidak nyaman berada di keramaian atau orang baru,sebelum nya saya tidak tau ttg apa yg saya rasakan, setelah membaca ini ciri-ciri nya benar sesuai dengan keadaan saya. bahkan untuk berbicara saja saya susah, padahal saudara saya sendiri, dulu saya tidak begitu bahkan mudah utk berbicara dg saudara atau orang lain. Mungkin diakibatkan oleh trauma masa kecil saya yg terlihat sepele, tapi sekarang saya merasa ini sangat parah, hampir dulu setiap malam saya menangis dg hal konyol ini karena sulit bergaul ini. Bahkan saya jarang sekali keluar rumah. Dalam sehari mungkin tidak pernah keluar sedikit pun. Saya suka bingung dan merasa bodoh. Saya selalu merasa seperti ini. Saya tidak tau obatnya, bahkan pernah saya coba utk berani tapi akhirnya seperti ini lagi. Saya suka bingung utk memulai obrolan atau sekedar merespon, kaeena saya takut apa yg saya ucapkan malah jadi mempermalukan diri saya sendiri. Saya tidak ingin utk berbaur atau bersosialisasi karena saya teringat akan perbuatan saya yg membuat orang lain berfikir buruk ttg saya seperti cuek dan seperti tidak peduli bahkan seperti orang tidak berinisiatif thd orang lain, saya seperti itu karena saya benar-benar bingung harus bagaimana dan membuat diri saya menjadi buruk. Bahkan saya tidak ingat kapan saya benar-benar bahagia tanpa cemas sedikitpun , akhir-akhir ini saya merasa hidup saya sulit dan terhalang oleh SAD ini. Saya benar-benar merasa sendirian dan tidak berguna. Perasan seperti itu sering sekali muncul. Saya rasa akan berguna apabila ada grup chat utk SAD ini? sebagai berbagai informasi dan bertukar cerita serta motivasi, mohon bantuannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. No wa saya: 085765682447. Kalau setuju dg grup mohon balasan nya.

      Hapus
  84. Semua ciri ciri SAD ada pada saya, jadi saya positif berpenyakit SAD. Setelah baca artikel di atas jujur saya sangat setuju dengan itu, karena saya sendiri seperti itu. T_T

    BalasHapus
  85. Dear all .... saya dlu juga bgtu merasakan hal2 yg jadi ciri2 sad, tetapi akhirnya berhasil saya atasi.

    Memang tidak mudah mengatasinya .... tetapi sebetulnya obatnya sangat mudah kok, yaitu berasal dari DIRI SENDIRI

    Selalu lah berpikiran positif, gak perlu mikir yang negatif mengenai diri sendiri krn pikiran negatif itu sangat cepat datangnya dan menguasai diri.

    Gak perlu mikirin apa yang dipikir orang tentang diri kita, istilahnya cuekin. Ini juga obat paling mujarab kok. Tapi ingat ya, cueknya itu cuek terhadap hal2 yg memang patut dicuekin.

    SElalu melihat kelebihan pada diri sendiri, bukan malah sedikit2 lebih aware sama kekurangan. karena jadinya kita akan merasa minder dan tidak percaya diri.

    Nah, itu hal2 terpenting yg saya anggap bisa mengobati sad ini. Tapi dr itu semua yg paling penting adalah BERANI dan HARUS BERUSAHA .... jgn sedikit2 merasa ah susah .... TIDAK

    Kalian juga hrs ingat, kalau banyak yang hrs dihadapi selama kita masih hidup. Kita ini diberi akal pikiran dan hati ... gunakan semuanya semaksimal mungkin, hrs bersinergi ... tp kalau hanya salah satu yang dipakai maka tdk bisa jalan

    Demikian, semoga bermanfaat

    BalasHapus
  86. saya kira cuma saya aja yang merasa demikian, mudah2an Tuhan memberikan terbaik untuk hidup kita. saya juga merasa tidak nyaman dengan keadaan ini, tapi apa boleh buat. pasti setiap penyakit, Tuhan pula telah menyediakan obatnya.

    BalasHapus
  87. Apa ada Grup/komunikasi SAD?
    Jika ada bolehkah saya bergabung

    BalasHapus
  88. Pengidap SAD. Hidupnya memang sangat sulit dan terasa berat. Tetap semangat dan selalu semangat Kawan kawan. Saya pribadi pun merasa sangat berat dan sulit untuk menjalani kehidupan. Sedangkan saya ini adalah pengidap penyakit SAD dan termasuk Introvert. Double double gangguan nya.

    Sekarang mah kita serahkan saja seluruhnya kepada sang pencipta. Insya Allah. Kehidupan kita yang sedang kita jalani selama ini adalah Jalan/Alur kehidupan yang terbaik untuk kita semua. Aamiin. Jangan Pernah putus asa apalagi berhenti berharap kepada-Nya. Okee..:):):) .Semangat kawan kawan:):):)

    BalasHapus
  89. Saya jg mengalami hal seprti ini sungguh berat dan menyiksa banget rsanya

    BalasHapus
  90. Mungkin emg klo baca cara ngatasinnya gampang, tpi kenyataannya ga, rasanya tuh bnr" tkut bgt bgt bgt bgt untuk berinteraksi sma org, rasanya ga tahan, ga kuat, ga tau jga harus ngapain, cari" cara gmn berinteraksi sma org pun mlh stak gtw garus ngapain, dan makin dicoba buat dket ato berinteraksi sma org lain itu mlh tambah bkin tkut dan stress, klo udh bnr" ga tahan bisa" ngamuk" dikira kesurupan, pdhl ga, cma ga tahan ajah

    BalasHapus
  91. Apa kalian ada yg masuk di group wathsab SAD,jika ada tolong infonya dong saya juga ingin bergabung.

    BalasHapus
  92. Rasanya aku ingin mati ketika mengalami sindrom SAD ,terkadang aku selalu di marahi orgtua,kenapa harus aku ya allah dari smp smpai kuliah sekarangg aku memiliki ini ,kenapa harus ada klomopok introvert dalam dunia yg engkau ciptakan ,terlebih lagi aku seorng wanita....
    Apa daya ku tolonglah hambamu ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. tetap semangat ya ranis, aku juga sama seperti kamu, tenang semua pasti bisa diatasi, gak hanya kamu kok yang punya sindrom SAD ini

      Hapus
  93. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  94. Aku termasuk seorang ambivert dikatakan ya sebagai ekstrovert dan introvert yang nanggung , kalo masalah interaksi sama orang ya biasa aja entah temen apa orang baru , kalo masalah ngomong di depan umum ya biasa aja tapi masalah yang saya hadapi ya kayag tampil di depan umum rasanya dag dig dug ser contohnya kayag kegiatan yang berbau formalitas kayag upacara , apel rasanya ga enak banget mungkin manusiawi kali ya itu aja sih , mungkin bisa dikatakan ambivert ya

    BalasHapus
  95. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  96. Baru tau ternyata aku punya fobia ini,dan kayanya aku dari SD mengalami Sad , thanks sangat membantu artikel nya

    BalasHapus
  97. Kita buat grup nya yok, biar bs saling share, wa ku 081260047156

    BalasHapus
  98. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  99. penderita SAD itu butuh forum/grub untuk berbagi masalahnya, agar bisa saling curhat dan membantu, saling memahami, saling memberikan saran. Jarang dan sedikit orang normal yang mau untuk dijadikan teman curhat buat SAD, karena faktor utamanya adalah mereka yang tidak paham apa yang kita katakan, karena mereka ga merasakan sendiri. Cara untuk sembuh adalah cerita, mari kita hadapi bersama, mari kita berbagi cerita.

    BalasHapus
  100. Saya usia 23 tahun dulu kena SAD parah hampir di semua point, kalo jalan sampe bungkuk banget kaya kakek2. Saya kena SAD ini semenjak kuliah merantau jauh dari ortu dimana dalam 2 tahun bb saya naik derastis sampai2 obesitas parah 65kg ke 100an kg hanya dalam 2 tahunan nge kost. Saya jadi malu mau ke mana2, takut keluar rumah, ke tempat keramaian (mall, supermarket, makan di restoran), malu sosialisasi dan malu sama diri sendiri bahkan sampai ga punya teman lawan jenis. Mau diet2 saya ga sanggup udah terlanjur ikut pola makan buruk dan gaada yang bantu kontrol pola makan di kost. Masuk tahun ke 4 kuliah bb saya makin mengerikan hampir 120kg dengan tinggi badan saya yg hanya 170cm, tapi point SAD diatas udah mulai berkurang berkat motivasi ortu dan beberapa teman, tapi masih ada poin yang sangat mengganggu sekali saat di keramaian saya selalu merasa diperhatikan terutama saat di mall jalan berpapasan/naik turun eskalator, awaalnya dikira cuma perasaan terkadang sampe risih saya paksa balas eye contact eh itu orang sampe nengok pas sampai sebelahan rasanya pengen saya tinju muka org tsb. Jadi sekarang saya siasati jalan tegap pandangan ke depan tapi karna masalah tsb saya gak tahu apa yg ada di sekitar saya, bahkan pernah berpapasan dengan teman di mall saya di tepuk sampai kaget sejadi2nya hampir saya mau balas karna ketakutan akan kejadian hipnotis yg marak akhir2 ini. Lalu SAD yg belum hilang sampai saat ini, jadi gini saya merasa punya batasan energi stress (udah berasa seperti game) misal saya pergi ke mall pagi2 atau siang hari punya energi 100%, energi disini tingkat stress saya, kalau saya pergi sendirian saya tahu kapan saya harus pulang karena kerasa sudah mau habis energi stress saya. Saya harus pulang ke rumah menenangkan diri, menyendiri dalam mobil dan menyalakan ac atau nonton bioskop tapi harus yg bisnis gitu yg kursinnya lebar2 individual baru setelah itu saya baru bisa kembali tenang. Yang sering terjadi dengan saya saat pergi dengan orang tua dan keluarga, mereka ga tahu kondisi saya "aneh" seperti ini and they keep pushing me to limit dan apa yg terjadi? Perut mual seperti asam lambung naik (padahal baru makan beberapa saat yang lalu), pusing lebih parahnya sampai vertigo jalan udah sempoyongan gak balance, mata luar biasa berat dan perasaan tertekan sesak. Untuk kasus yang terakhir saya belum nemu obat nya, hanya itu kebiasaan yg biasa saya lakukan untuk meredakan energi stress di keramaian. Demikian terima kasih

    BalasHapus
  101. Saya perempuan dan masih berusia 13 mau 14 tahun di tahun ini. Saya dipaksa ibu saya untuk mengikuti suatu kegiatan. Bukan dipaksa sih, hanya disuruh. Biar ada kegiatan. Tapi saya merasa dia memaksa, setiap dia menyuruh saya untuk mengikuti suatu ekskul, saya takut tidak diterima di pergaulan tersebut. Karna saya pernah tidak diterima di suatu pergaulan. Dan merasa diasingkan. Dan setiap ibu saya menyuruh, saya menangis terus, saya juga bingung kenapa saya menangis. Pertanyaannya, apakah sya mengalami phobia yang berat?

    BalasHapus
  102. Saya sering saat bersama teman atau keluarga, merasa cemas, takut kalau kalau perkataan atau perbuatan saya ada yang salah, apalagi saat badan saya lelah. Di saat itulah emosi saya biasanya memuncak... Walaupun sekarang saya lumayan banyak kegiatan2, akan tetapi saya selalu merasa was was atas tindakan atau perkataan saya. Bahkan seringkali juga saat saya berbicara dengan teman yang tidak terlalu dekat badan saya langsung merasa panas dingin entah kenapa...
    Apakah itu termasuk SAD juga ya...??
    Soalnya juga sih dari tk sampai sd kelas 2 saya merasa dikucilkan, lalu juga saat smp saya juga pernah terkena kasus yang sama, dan saat sma juga teman2ku sebenarnya baik2, tapi ada satu dua orang dari mereka yang sepertinya tidak suka denganku... Dan alhamdulillah teman2ku yang sekarang semuanya baik tidak ada yang kucil mengucapkan juga. ..
    Akan tetapi terkadang rasa was-was itu masih ada...

    BalasHapus
  103. Saya slalu berkurung dikamar suka menyendiri,dan slalu gugup berbicara,klo blh bro tolong berbagi pengalaman

    BalasHapus
  104. Gan klo karena trauma sosial gimana ya? solnya gua sampe smp sih sans2 aja tapi sejak SMA gua jadi kena social anxiety gara2 anak2 anjing di sma ane pengen balik kek dulu lagi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangankan ketemu orang baru ketemu temen2 akrab dulu aja udah gemeteran kaya orang mau nangis trus suara gemetar dan muka kaku dan rasa takut yang luar biasa

      Hapus
  105. fobia sosial ini benar-benar membuat hidup hancur, fobia sosial laknatulloh

    BalasHapus
  106. Saya punya masalah ini untuk melawan nya sangat susah. Dibayang bayangi trauma masa kecil,dikucilkan karena dulu saya gemuk banget yg mengucilkan saya bukan hanya teman tapi juga keluarga, dan akhirnya saya terbiasa sendiri. Dan sampe sekarang seperti terbiasa yg namanya apa apa sendiri. Dan merasa terganggu kalau ketemu orang baru. Sangat sulit mengatasinya. Ingin melawannya tapi saya setiap saya bersosialisasi selalu melihat tanggapan orang takut jelek terhadap saya. Akhirnya ada jarak kalau saya bersosialisasi, karena tidak ingin orang menilai buruk tentang saya.

    BalasHapus

Posting Komentar

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama